5 penipuan "permintaan pertemanan" Facebook yang umum - Kecewaku
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

5 penipuan "permintaan pertemanan" Facebook yang umum

Tak perlu dikatakan, ada banyak penipuan di Facebook. Baik itu hadiah palsu, halaman seperti pertanian, serangan phishing, dan tautan spam, Anda hanya perlu menelusuri umpan berita Anda selama beberapa saat sebelum Anda menemukan sesuatu yang mencurigakan.

Sebagian dari penipuan ini dimulai melalui permintaan pertemanan sederhana. Anda masuk, dan nomor merah itu muncul di atas ikon Kontak Anda di bagian atas umpan berita Anda.

Tentu saja itu bisa menjadi permintaan yang sah dari seseorang yang Anda kenal ingin menjadi teman Facebook.

Atau bisa jadi awal dari salah satu dari lima penipuan ini….

 

1. Penipuan Kloning Profil Facebook

Jika permintaan Facebook datang dari seseorang yang Anda kenal, dan sebenarnya sudah berteman dengan Facebook, maka bel alarm seharusnya sudah berdering, karena ini bisa jadi penipuan kloning.

Penipuan kloning profil Facebook (alias penipuan Friend Imposter) ternyata sangat efektif namun mudah dilakukan. Seorang scammer mencari profil Facebook dengan daftar teman yang dapat dilihat oleh siapa saja. Kebanyakan orang tidak membuat daftar teman mereka menjadi pribadi, sehingga scammer memiliki banyak profil untuk dipilih.

Penipu kemudian menyalin nama profil dan gambar profil dari akun yang mereka pilih – keduanya juga publik – dan membuat akun baru dengan informasi tersebut, sehingga membuat akun tiruan. Jika akun Facebook yang ditargetkan oleh scammer memiliki foto publik lainnya, scammer juga dapat mengunggah foto tersebut ke akun kloning baru.

Dari sana scammer mengirimkan permintaan pertemanan ke teman-teman dari akun yang mereka kloning, dengan harapan beberapa dari mereka akan menerima permintaan tersebut dengan pemikiran bahwa temanlah yang telah membuat akun baru yang mereka tidak sengaja terhapus dan sedang sepatutnya ditambahkan kembali.

Setelah undangan diterima, scammer sekarang dapat melihat informasi di akun yang hanya ditujukan untuk teman. Sejumlah penipuan dapat dilakukan pada orang yang menerima permintaan pertemanan, seperti penipuan "Teman dalam Krisis", atau salah satu dari tiga penipuan berikut dalam daftar ini.

 

2. Penaut perangkat lunak jahat

Biasanya permintaan pertemanan ini tampaknya berasal dari anggota lawan jenis yang menarik, tetapi penipuan itu sendiri agak belum sempurna (kecuali jika digabungkan dengan penipuan kloning Facebook di atas untuk sentuhan yang lebih pribadi) tetapi pada dasarnya melibatkan scammer yang mengirimi Anda permintaan pertemanan yang tidak diminta. dan – jika diterima – menindaklanjutinya dengan mengirimkan tautan ke situs web jahat yang akan mencoba memasang malware ke komputer Anda saat dikunjungi.

Entah itu atau Anda akan dikirim ke penipuan survei, yang mengumpulkan informasi pribadi dengan memikat Anda untuk mengisi kuesioner yang mengganggu.

 

3. Penghubung phishing

Sangat mirip dengan tautan malware di atas, orang asing yang baru saja Anda terima (sekali lagi sering menyamar sebagai anggota lawan jenis – atau lagi mungkin digabungkan dengan penipuan kloning Facebook) akan mengirimi Anda tautan ke situs web phishing palsu.

Biasanya situs-situs ini akan dirancang agar terlihat seperti halaman login Facebook, meminta nama pengguna dan kata sandi Facebook Anda, yang kemudian dikirimkan ke scammer, membahayakan akun Facebook Anda.

 

4. Romantis “Mencari Cinta”

Menemukan cinta di Internet semakin umum, dan fakta ini dimanfaatkan oleh scammers yang menargetkan mereka yang kesepian dan rentan. Penipuan ini dapat dimulai di situs kencan, melalui email, atau di situs media sosial seperti Facebook.

Scammers menemukan profil untuk menargetkan dan mengirim permintaan pertemanan. Setelah korban menerima permintaan pertemanan, mereka dikirimi pesan dari scammer yang mencoba untuk menjalin hubungan romantis secara online dengan tujuan akhir untuk mendapatkan kepercayaan dari korban.

Setelah kepercayaan itu terbentuk, scammer akan menggunakan salah satu dari sejumlah teknik untuk mencoba memeras uang dari korban. Misalnya scammer akan memberi tahu korban bahwa mereka ingin mengunjungi tetapi tidak mampu membayar biaya transportasi, atau bahwa korban membutuhkan uang untuk tagihan medis darurat, atau uang untuk peralatan yang memungkinkan mereka tetap berhubungan dengan korban.

Dalam semua kasus ini, ini hanyalah upaya untuk mengeluarkan korban dari kantongnya.

 

5. Pencuri Identitas

Banyak dari kita berbagi banyak informasi dengan teman-teman kita. Foto, ulang tahun, kota asal, dan sejumlah besar status yang berisi berbagai informasi pribadi tentang kami.

Dan sementara informasi ini dapat terlihat tidak berbahaya dan tidak berbahaya, jika jatuh ke tangan yang salah itu bisa menjadi peti harta karun pencuri identitas.

Jika Anda menerima permintaan pertemanan dari orang asing, atau orang asing yang menyamar sebagai teman, maka mereka dapat mengumpulkan banyak informasi tentang Anda berdasarkan apa yang terus Anda unggah ke situs. Informasi ini dapat digunakan untuk mengkompromikan akun online lainnya, membuat akun baru atas nama Anda dan secara umum menyamar sebagai Anda di Internet atau bahkan di kehidupan nyata.

Pencurian identitas serius dan dapat memakan waktu bertahun-tahun bagi korban untuk pulih. Jadi selalu pastikan bahwa teman Facebook Anda adalah seperti yang mereka katakan dan jangan pernah membagikan terlalu banyak informasi di akun Anda untuk berjaga-jaga jika akun mereka disusupi.