Cara Kerja Algoritma Facebook pada 2022 - Kecewaku
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Cara Kerja Algoritma Facebook pada 2022

Suka atau tidak suka, Anda harus memahaminya agar berhasil dalam memasarkan bisnis Anda di jejaring sosial terbesar di dunia.

Rata-rata postingan Halaman Facebook organik hanya terlihat 0,07% keterlibatan. Untuk meningkatkannya untuk merek Anda, Anda harus belajar cara memberi sinyal pada algoritme. Anda ingin dia tahu bahwa konten Anda berharga, autentik, dan layak ditayangkan di umpan pengikut Anda.

 

Apa itu algoritma Facebook?

Algoritme Facebook menentukan kiriman mana yang dilihat orang setiap kali mereka memeriksa umpan Facebook mereka, dan dalam urutan apa kiriman itu muncul.

Pada dasarnya, algoritma Facebook mengevaluasi setiap posting. Ini menilai posting dan kemudian mengaturnya dalam urutan minat non-kronologis yang menurun untuk setiap pengguna individu. Proses ini terjadi setiap kali pengguna—dan ada 2,9 miliar di antaranya—menyegarkan umpan mereka.

Kami tidak mengetahui semua detail tentang bagaimana algoritme Facebook memutuskan apa yang akan ditampilkan kepada orang-orang (dan apa yang tidak boleh ditampilkan kepada orang-orang). Namun kami tahu bahwa—seperti semua algoritme rekomendasi media sosial—salah satu tujuannya adalah membuat orang tetap berada di platform, sehingga mereka melihat lebih banyak iklan.

Faktanya, Facebook menghadapi panas pada tahun 2021 karena algoritme memprioritaskan konten kontroversial. Kontroversi sering mendapatkan keterlibatan tertinggi dan bahkan dapat memicu "penggunaan kompulsif" dari platform.

Dan sejauh 2018, para kritikus khawatir bahwa algoritme itu meningkatkan kemarahan, perpecahan, dan polarisasi politik sambil mempromosikan informasi yang salah dan konten batas.

Untuk bagiannya, Facebook mengatakan algoritme adalah tentang membantu pengguna "menemukan konten baru dan terhubung dengan cerita yang paling mereka pedulikan," sambil "menjauhkan spam dan konten yang menyesatkan." Seperti yang akan Anda lihat di bawah, perubahan algoritme Facebook baru-baru ini bertujuan untuk mengatasi masalah tentang konten, serta privasi.

 

Sejarah singkat algoritma Facebook

Algoritma Facebook tidak statis. Meta memiliki seluruh tim yang bekerja pada kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin. Bagian dari pekerjaan mereka adalah meningkatkan algoritme yang menghubungkan pengguna Facebook dengan konten paling berharga bagi mereka.

Selama bertahun-tahun, sinyal peringkat algoritme telah ditambahkan, dihapus, dan kepentingannya disesuaikan. Itu semua tergantung pada apa yang menurut Facebook ingin dilihat pengguna.

Berikut adalah beberapa momen penting dan perubahan dalam pengembangan algoritma Facebook.

  • 2009: Facebook meluncurkan algoritme pertamanya untuk menampilkan postingan dengan Suka terbanyak ke bagian atas feed.
  • 2015: Facebook mulai menurunkan peringkat Halaman yang memposting terlalu banyak konten promosi. Mereka memperkenalkan fitur "Lihat Pertama" untuk memungkinkan pengguna menunjukkan bahwa mereka ingin postingan Halaman diprioritaskan di feed mereka.
  • 2016: Facebook menambahkan sinyal peringkat "waktu yang dihabiskan" untuk mengukur nilai posting berdasarkan jumlah waktu yang dihabiskan pengguna dengannya, bahkan jika mereka tidak menyukai atau membagikannya.
  • 2017: Facebook mulai menimbang reaksi (misalnya, hati atau wajah marah) lebih dari Suka klasik. Sinyal peringkat lain ditambahkan untuk video: tingkat penyelesaian. Dengan kata lain, video yang membuat orang menonton sampai akhir ditampilkan kepada lebih banyak orang.
  • 2018: Algoritme baru Facebook memprioritaskan "postingan yang memicu percakapan dan interaksi yang bermakna." Postingan dari teman, keluarga, dan Grup Facebook diprioritaskan daripada konten organik dari Halaman. Merek sekarang perlu mendapatkan lebih banyak keterlibatan untuk memberi sinyal nilai pada algoritme.
  • 2019: Facebook memprioritaskan "video asli berkualitas tinggi" yang membuat pemirsa menonton lebih dari 1 menit, terutama video yang menarik perhatian lebih dari 3 menit. Facebook juga mulai meningkatkan konten dari "teman dekat": mereka yang paling banyak berinteraksi dengan orang. Alat "Mengapa saya melihat posting ini" diperkenalkan.
  • 2020: Facebook mengungkapkan beberapa detail algoritme untuk membantu pengguna memahami cara menyajikan konten, dan memungkinkan pengguna mengontrol data mereka untuk memberikan algoritme umpan balik yang lebih baik. Algoritme mulai mengevaluasi kredibilitas dan kualitas artikel berita untuk mempromosikan berita yang didukung daripada informasi yang salah.
  • 2021: Facebook merilis detail baru tentang algoritmenya dan memberi orang akses yang lebih baik ke data mereka. Berikut penjelasan mereka tentang algoritma pada tahun 2021.

 

Bagaimana algoritma Facebook bekerja pada tahun 2022

Jadi, di mana semua ini meninggalkan kita pada tahun 2022? Pertama, Umpan Berita tidak ada lagi. Apa yang Anda lihat saat menggulir Facebook sekarang hanya disebut Umpan.

Facebook mengatakan Feed “menunjukkan kepada Anda cerita yang bermakna dan informatif.” Pada 2022, algoritme Facebook mencari tahu cerita-cerita apa yang mungkin menggunakan tiga sinyal peringkat utama:

Siapa yang mempostingnya: Anda cenderung melihat konten dari sumber yang berinteraksi dengan Anda, termasuk teman dan bisnis.

Jenis konten: Jika Anda paling sering berinteraksi dengan video, Anda akan melihat lebih banyak video. Jika Anda terlibat dengan foto, Anda akan melihat lebih banyak foto. Anda mendapatkan idenya.

Interaksi dengan postingan: Umpan akan memprioritaskan postingan dengan banyak interaksi, terutama dari orang yang sering berinteraksi dengan Anda.

Setiap pos diberi peringkat berdasarkan sinyal utama ini untuk menentukan di mana pos itu muncul di umpan Anda.

 

Facebook juga memberikan opsi kepada pengguna yang membantu mereka melatih algoritme dan menyesuaikan umpan mereka:

  • Favorit: Pengguna dapat memilih hingga 30 orang dan halaman untuk ditambahkan ke Favorit (sebelumnya dikenal sebagai "Lihat Pertama"). Postingan dari akun ini akan muncul lebih tinggi di Feed. Untuk mengakses Favorit, klik panah bawah di kanan atas Facebook, lalu klik Pengaturan & privasi, lalu Preferensi Umpan Berita.
  • Opsi dalam umpan: Klik kiriman mana pun dan Anda akan melihat opsi Saya tidak ingin melihat ini. Kemudian pilih Sembunyikan kiriman untuk memberi tahu Facebook bahwa Anda menginginkan lebih sedikit kiriman seperti itu di Umpan Anda. Pada iklan, opsi yang setara adalah Sembunyikan iklan. Facebook kemudian akan memberi Anda serangkaian opsi untuk menunjukkan mengapa Anda ingin menyembunyikan iklan tersebut. Ini akan membantu Facebook memahami pengiklan seperti apa yang ingin Anda dengar, dan pengiklan mana yang sebaiknya Anda hindari.

Dan, akhirnya, Facebook akan menghapus konten yang bertentangan dengan Standar Komunitasnya. Mereka juga dapat “menghapus atau membatasi pemirsa untuk jenis konten sensitif tertentu”, seperti ketelanjangan, kekerasan, dan konten vulgar”.

 


8 tips untuk bekerja dengan algoritma Facebook

1. Pahami apa yang ingin dilihat audiens Anda

Facebook mengindikasikan bahwa mereka memprioritaskan konten yang “bermakna dan informatif.” Jadi apa artinya, tepatnya?

Bermakna: Cerita yang ingin dibicarakan pengguna dengan teman dan keluarga atau menghabiskan waktu membaca (berdasarkan perilaku masa lalu), dan video yang ingin mereka tonton.

Informatif: Konten yang menurut seseorang “baru, menarik, dan informatif”, yang akan bervariasi menurut pengguna.

Memahami apa yang akan bermakna dan informatif bagi audiens spesifik Anda berarti Anda perlu memahami minat dan perilaku unik mereka. Itu berarti Anda perlu melakukan riset audiens. Kami memiliki template gratis untuk membantu Anda memulai.

 

2. Buat konten yang akurat dan otentik

Facebook mengatakan, "orang-orang di Facebook menghargai konten yang akurat dan otentik." Mereka juga menentukan bahwa jenis kiriman yang "dianggap asli" akan diberi peringkat lebih tinggi di Umpan. Sementara itu, mereka bekerja untuk mengurangi peringkat postingan yang dianggap "menyesatkan, sensasional, dan berisi spam".

Beberapa tips untuk menunjukkan algoritme bahwa konten Anda akurat dan autentik:

Tulis tajuk berita yang jelas: Pastikan tajuk utama Anda menggambarkan dengan jelas apa yang akan ditemukan pengguna di pos kami. Anda pasti bisa berkreasi, tetapi jangan gunakan clickbait atau judul yang menyesatkan.

Jujur: Sederhananya, katakan yang sebenarnya. Jangan membuat sensasi, membesar-besarkan, atau langsung berbohong. Umpan pertunangan tidak akan memenangkan simpati algoritme.

Di sisi lain, berikut adalah beberapa hal yang harus dihindari:

  • Tautan ke situs yang menggunakan konten curian atau curian tanpa nilai tambah
  • Konten garis batas (konten yang tidak terlalu dilarang tetapi mungkin seharusnya)
  • Informasi yang salah dan berita palsu
  • Informasi kesehatan yang menyesatkan dan “penyembuhan” yang berbahaya
  • “Video deepfake” atau video yang dimanipulasi ditandai sebagai palsu oleh pemeriksa fakta pihak ketiga

 

3. Jangan mencoba memanipulasi algoritme

Tapi tunggu dulu, bukankah postingan ini semua tentang cara memanipulasi algoritme? Tidak, posting ini adalah tentang memahami cara kerja algoritme sehingga Anda dapat mempelajari apa yang dianggap berharga oleh Facebook bagi penggunanya.

Anda harus melakukan pekerjaan untuk mengetahui bagaimana prinsip-prinsip keseluruhan berlaku untuk audiens spesifik Anda. Kemudian buat konten yang akan beresonansi dengan mereka dan pada gilirannya mengirimkan sinyal peringkat positif ke algoritme.

Mencoba memanipulasi algoritme untuk mendapatkan lebih banyak distribusi daripada manfaat konten Anda berdasarkan sinyal peringkat tersebut adalah hal yang tidak boleh. Ini mungkin termasuk, misalnya, membayar keterlibatan atau komentar atau terlibat dalam strategi topi hitam lainnya untuk memanipulasi jangkauan. Facebook menganggap ini spam. Jangan lakukan itu.

Pesan sederhananya di sini: Bekerjalah dengan algoritme, bukan melawannya.

 

4. Terlibat dengan audiens Anda

Algoritme memprioritaskan postingan dari Halaman yang pernah berinteraksi dengan pengguna sebelumnya. Ini berarti bahwa meningkatkan permainan balasan Anda adalah kuncinya.

Jika seseorang meluangkan waktu untuk mengomentari posting Anda, jangan sia-siakan kesempatan itu. Membuat mereka merasa didengarkan dengan balasan membuat mereka kemungkinan besar akan terus mengomentari postingan Anda di masa mendatang. Ini, tentu saja, mengirimkan lebih banyak sinyal keterlibatan yang menarik ke algoritme. Abaikan mereka dan mereka kemungkinan akan diam sebagai balasannya.

 

5. Buat audiens Anda terlibat satu sama lain

Ingat bagaimana kami mengatakan bahwa algoritme menghargai konten yang ingin dibagikan dan didiskusikan orang dengan teman mereka? Nah, cara yang cukup mudah untuk mengirim sinyal itu adalah dengan membuat orang membagikan konten Anda dan mendiskusikannya dengan teman-teman mereka.

Facebook sendiri mengatakan bahwa jika sebuah posting memicu banyak percakapan di antara teman-teman pengguna, algoritme menerapkan "logika aksi-benturan" untuk menampilkan posting itu kepada pengguna lagi.

Untuk membuat audiens Anda berbagi dan berdiskusi, lihat tips kami untuk meningkatkan keterlibatan Facebook.

 

6. Maksimalkan Cerita Facebook dan (terutama) Reel

Gulungan dan Cerita hidup di dunia yang terpisah dari algoritme Umpan Berita utama. Keduanya muncul di tab di bagian atas Umpan, di atas semua konten lainnya, menawarkan Anda strategi bypass algoritme Facebook.

Pada Februari 2022, Facebook memperluas Reels dari peluncuran awalnya di AS ke seluruh dunia. Facebook mengatakan bahwa separuh dari seluruh waktu yang dihabiskan di Facebook dan Instagram dihabiskan untuk menonton video, dan “Reel adalah format konten kami yang paling cepat berkembang sejauh ini.”

Mereka dirancang untuk mendorong penemuan hal-hal baru. Umpan, di sisi lain, terutama menampilkan konten yang relevan dari orang dan merek yang sudah terhubung dengan Anda.

Jika Anda mencari bola mata baru, Gulungan adalah bagian penting dari strategi Anda. Facebook mengatakan, “Kami fokus membuat Reel sebagai cara terbaik bagi pembuat konten untuk ditemukan.” Merek juga dapat menemukan koneksi baru melalui Reel jika mereka membuat konten yang berkualitas.

Selain tab di bagian atas Umpan, Gulungan dapat dibagikan ke Cerita dan dilihat di dalam tab Tontonan. Di dalam Umpan, Facebook mulai menambahkan Gulungan yang disarankan dari orang-orang yang belum diikuti pengguna.

 

7. Jangan lupa posting status dasar

Bukankah kami baru saja mengatakan bahwa konten video adalah hal yang paling penting? Yah, tidak persis. Saat Anda mencoba menambah nomor pertunangan Anda, mungkin tergoda untuk mencari peretasan algoritma Facebook yang rumit, Tapi jangan lupa posting status yang sederhana. (Postingan yang tidak memiliki foto, video, atau tautan.)

Penelitian terbaru Hootsuite menunjukkan bahwa posting status rata-rata mendapatkan keterlibatan tertinggi: 0,13%. Postingan foto berikutnya 0,11%, kemudian video 0,08%, dan terakhir posting tautan 0,03%.

 

8. Perluas jangkauan Anda melalui advokat terbaik Anda

Karyawan Anda memiliki lebih banyak kredibilitas dan otoritas dengan algoritma Facebook daripada halaman merek Anda. Ini karena mereka memiliki lebih banyak kredibilitas dan otoritas dengan pengikut dan teman mereka sendiri.

Berikut adalah kalkulator yang menghitung jumlah potensi jangkauan karyawan Anda saat mereka diberdayakan untuk membagikan konten merek Anda ke lingkaran mereka sendiri. Hootsuite Amplify dapat membantu memudahkan karyawan untuk membagikan konten yang telah disetujui sebelumnya ke saluran sosial mereka.

Afiliasi adalah kelompok pendukung hebat lainnya yang dapat membantu memperluas jangkauan Anda dan membangun kredibilitas merek Anda. Beri mereka sumber daya dan pelatihan untuk membantu mereka menyebarkan berita di Facebook dan memperluas audiens yang Anda targetkan melalui sinyal algoritme mereka sendiri.