Trik Facebook Ditambahkan Untuk Membuat Kita Semua Ketagihan Di Media Sosial - Kecewaku
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Trik Facebook Ditambahkan Untuk Membuat Kita Semua Ketagihan Di Media Sosial

Tahukah Anda bahwa Facebook tidak dulu mendukung penandaan dan suka?

Saat aplikasi seperti Facebook pertama kali diluncurkan, mereka tidak mengizinkan pengguna untuk "menyukai" postingan lain atau menandai pengguna. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa tombol suka adalah salah satu inovasi terbaik dalam dekade terakhir, tetapi mungkin juga yang terburuk pada saat yang sama.

Memberi tag dan menyukai di media sosial bukanlah bagian dari model bisnis asli, seperti yang dijelaskan oleh penulis dan pakar produktivitas Cal Newport.

Ini "indikator persetujuan" seperti yang dikenal diciptakan setelah fakta. Faktanya, Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa tombol "suka" tidak ditambahkan ke Facebook hingga 2007, tiga tahun setelah jejaring sosial diluncurkan.

Dalam bukunya, Newport mengatakan bahwa iPhone (dirilis pada tahun yang sama) tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi perangkat sepanjang hari di mana kita menggulir di Twitter seperti zombie.

Ketika Steve Jobs mengumumkan produknya, dia menyarankan itu lebih seperti pemutar MP3 yang bisa berfungsi ganda sebagai telepon. Newport mengatakan media sosial menciptakan hiruk-pikuk aktivitas di mana kita tanpa berpikir menggulir sepanjang hari. Sekarang bisnis seperti biasa, menyalurkan miliaran ke pundi-pundi platform media sosial.

Newport menyamakan pengguliran malapetaka seperti robot ini dengan cara orang menggunakan mesin slot di Las Vegas. Dia tidak bercanda. Para ahli di perusahaan media sosial mempelajari mesin slot dan bagaimana mereka menjadi sangat adiktif dan kemudian mencontoh suka dan penandaan setelah mesin game.

Anda "menang" ketika Anda melihat suka di posting Anda. Anehnya, kita hampir tidak tahu ini terjadi. Facebook baru-baru ini merombak antarmuka mereka di browser dan membuatnya terlihat jauh lebih menarik dengan warna-warna cerah dan ruang putih ekstra. Intinya, mereka membuatnya lebih mirip mesin slot daripada sebelumnya.

Kami berpartisipasi dalam percakapan tidak terstruktur yang konstan, namun otak kami tidak dirancang untuk bekerja dengan cara yang serampangan ini. Kami suka fokus untuk waktu yang singkat—katakanlah tujuh menit setiap kali—dan menyelesaikan satu hal. Kami merasa produktif dan menemukan makna dan tujuan dengan cara itu. Kami melakukan sesuatu. Seluruh ide dengan media sosial, sebaliknya, adalah untuk mengalihkan fokus secara konstan dari satu hal ke hal lain. Foto bayi selama beberapa detik, lalu foto pernikahan, lalu foto nenek. Ini adalah indra kita yang berlebihan, konstan, obsesif, dan kacau sepanjang hari.

Otak kita membutuhkan periode ketenangan sesekali. Anda dapat mencoba eksperimen sekarang untuk melihat cara kerjanya. Karena informasi visual menyumbang 30 persen dari kekuatan otak, tindakan sederhana menutup mata dapat menciptakan rasa tenang. (Tidur siang bahkan lebih baik.) Coba tutup mata Anda hanya selama tujuh menit, ambil napas dalam-dalam seperti yang Anda lakukan. Anda akan merasa rileks dan tenang karena otak Anda cepat istirahat.

Satu hal yang sangat penting untuk dipahami tentang penggunaan media sosial yang konstan adalah bahwa ini adalah cara untuk mengurangi rasa sakit. Kita bahkan mungkin tidak tahu rasa sakit mana yang coba kita kurangi. Mungkin begitu dalam di dalam diri kita sehingga kita tidak menyadarinya. Sakit karena konflik di rumah, depresi yang disebabkan oleh terlalu banyak mengerjakan tugas yang tidak berarti. Kami mendambakan stimulasi palsu dan hadiah dopamin di otak kami, dan kami bahkan tidak tahu mengapa. Kami mencari persetujuan dan kredibilitas dengan rekan-rekan kami, tetapi kami belum pernah bertemu setengah dari apa yang disebut rekan-rekan. Kita “menyukai” karena kita ingin disukai.

Keinginan untuk mengesankan orang lain adalah pengejaran psikologis yang dikenal luas sebagai sosiometer. Kami memiliki radar sosial, dan mereka selalu siaga penuh. Ironi lainnya adalah ketika kita mencoba mengurangi tekanan hidup dengan menggunakan media sosial, kita sebenarnya menciptakan lebih banyak stres dalam pengejaran kita. Kami tidak mengukur sampai dengan orang lain. Perasaan penghilang stres yang salah itu menciptakan lingkaran setan saat kita mendambakan lebih banyak hadiah palsu.

Media sosial hanyalah contoh paling jelas tentang bagaimana sebagian dari kita mencoba menemukan makna melalui mengklik, menyukai, berbagi, dan berkomentar. Mungkin jika kita terus menelusuri Instagram kita akan menghilangkan beberapa pikiran cemas. Ada kecenderungan untuk berpikir bahwa kita sedang "bekerja" menuju suatu tujuan padahal sebenarnya itu adalah ilusi kerja.

Media sosial adalah pemborosan waktu yang paling jelas saat ini.

Sementara banyak dari kita menggunakan media sosial sebagai salep saat kita mengantri di Starbucks, kita bisa menjadi lebih sadar tentang bagaimana kita menggunakan aplikasi ini. Kita dapat menggunakan media sosial dengan cara yang lebih terarah. Tentukan terlebih dahulu makna dan tujuan yang Anda miliki, kemudian lihat media sosial hanya sebagai alat untuk membantu Anda melakukan pekerjaan Anda.